Tour de France: Pedersen menyerang dengan sempurna

Tour de France: Pedersen menyerang dengan sempurna

Tour de France: Pedersen menyerang dengan sempurna saat para pesaing jersey kuning mereda. Jonas Vingegaard dan Tadej Pogacar mereda dalam perebutan jersey kuning pada hari Jumat, saat Mads Pedersen memenangkan etape 13 Tour de France dengan penuh gaya.

Setelah terlibat dalam breakaway awal yang diajukan oleh Filippo Ganna, Pedersen terjebak di depan balapan pada rute 193 kilometer dari Le Bourg-d’Oisans ke Saint-Etienne.

Dan dia membuat langkah penting pada waktu yang tepat, menyerang dengan 12km tersisa, membelah enam orang yang memisahkan diri menjadi dua dan meninggalkannya melawan Fred Wright (Bahrain Victorious) dan Hugo Houle (Israel–Premier Tech).

Trek–Pembalap Segafredo Pedersen menyerang tepat saat peloton berhenti melaju lebih jauh ke belakang, dengan Jumbo-Visma – melindungi jersey kuning Vingegaard dan jersey hijau Wout van Aert – INEOS Grenadiers dan UAE Team Emirates cukup nyaman untuk mengambil pendekatan mantap setelah berturut-turut hari-hari berkendara keras di pegunungan.

Setelah gagal meraih kemenangan di negara asalnya, Denmark pada tiga etape pembuka, Pedersen selalu terlihat bagus untuk melanjutkan dan mengakhiri penantiannya untuk kemenangan etape Grand Tour, dan dia melakukannya dengan gaya, mengeksekusi upaya tepat waktu lainnya selama sprint terakhir untuk memastikan dia bisa merayakannya saat dia melewati batas.

Kata pemain berusia 26 tahun itu. “Saya tahu bentuknya sangat bagus dan saya pasti melewatkan peluang di minggu pertama.

“Jadi mengambil kesempatan hari ini dan mendapatkan hadiahnya sangat bagus, tidak hanya untuk saya tetapi untuk seluruh tim. Kami datang ke sini dengan pembalap hanya untuk tahapan dan sekarang kami memilikinya, jadi sangat melegakan.”

Van Aert datang di urutan ketujuh, dengan mudah memenangkan banyak sprint di depan grup GC, untuk lebih mengkonsolidasikan cengkeramannya di jersey hijau.

Ide Wright, tapi tidak cukup kekuatan untuk Fred – Itu adalah perjalanan yang penuh semangat dari Wright yang berusia 23 tahun, yang terus mengemudikan roda Pedersen sampai akhir.

“Saya mencoba membuat Mads melakukan beberapa pekerjaan pada akhirnya, tetapi itu sulit, saya hanya tidak cukup melakukannya di atas kicker itu,” kata Wright kepada ITV Sport.

Adapun taktiknya dalam sprint, Wright menambahkan: “Saya tidak tahu, sejujurnya, saya hanya akan mencoba dan mengejutkannya.”

Wright mencapai kecepatan tertinggi 59km/jam pada 1.000 meter terakhir, sedangkan Pedersen mencatatkan kecepatan 59,2km/jam.

HASIL TAHAP

1. Mads Pedersen (Trek–Segafredo) 4:13:03
2. Fred Wright (Bahrain Victorious) pada waktu yang sama
3. Hugo Houle (Israel–Premier Tech) pada waktu yang sama
4. Stefan Kung (Groupama-FDJ) +0:30
5. Matteo Jorgensen (Movistar) +0:30

KLASIFIKASI KLASIFIKASI

Klasifikasi umum

1. Jonas Vingegaard (Jumbo-Visma) 50:47:34
2. Tadej Pogacar (UEA-Tim Emirates) +2:22
3. Geraint Thomas (INEOS Grenadiers) +2:26

Klasifikasi Poin

1. Wout van Aert (Jumbo-Visma) 333
2. Tadej Pogacar (UEA-Team Emirates) 164

Raja Pegunungan

1. Simon Geschke (Cofidis) 43
2. Louis Meintjes (Intermarche–Wanty–Gobert Materiaux) 39
3. Jonas Vingegaard (Jumbo-Visma) 36

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.