Djokovic memberikan dukungan untuk keluarga Becker yang dipenjara

Djokovic memberikan dukungan untuk keluarga Becker yang dipenjara

Wimbledon: Djokovic memberikan dukungan untuk keluarga Becker yang dipenjara. Novak Djokovic mengatakan dia akan mendukung mantan pelatihnya Boris Becker dan keluarga Jerman dengan cara apa pun yang dia bisa selama berada di penjara.

Becker dipenjara selama dua setengah tahun pada akhir April setelah dinyatakan bersalah menyembunyikan aset senilai £2,5 juta untuk menghindari pembayaran uang yang ia miliki setelah kebangkrutannya.

Pacar enam kali juara grand slam, Lilian de Carvalho Monteiro, dan putranya, Noah, berada di kotak penalti Djokovic di Centre Court untuk pertandingan putaran pertama dan kedua di Wimbledon.

Djokovic memiliki Becker di sudutnya selama tiga tahun sebagai pelatihnya hingga akhir 2016.

Pemain legendaris Serbia itu belum melakukan kontak langsung dengan Becker, tetapi bersumpah setelah mengalahkan Thanasi Kokkinakis di SW19 pada hari Rabu bahwa dia akan selalu ada untuk pria berusia 54 tahun dan kerabatnya.

Dia mengatakan selama konferensi media di All England Club: “Saya belum berkomunikasi langsung dengannya, tetapi saya telah berkomunikasi dengannya melalui mereka [keluarga Becker] dan saya sangat senang telah menjamu pacarnya dan putranya. Nuh untuk putaran pertama saya dan sekarang hari ini pertandingan putaran kedua.

“Noah dan adiknya, Elias, akan mengunjungi Boris. Saya pikir dalam beberapa hari ke depan untuk pertama kalinya sejak dia masuk penjara dan saya hanya mencoba memberikan dukungan kepada orang-orang di sekitarnya, orang-orang terdekatnya, teman-temannya. anggota keluarga karena saya menganggap Boris sebagai anggota keluarga. Dia seseorang yang sangat saya hargai, hormati, dan sayangi.

“Setelah kami menyelesaikan hubungan profesional kami, kami selalu tetap dekat; dia dengan tim saya, agen saya, dan keluarga saya.”

“Hati saya hancur melihat apa yang terjadi padanya, jadi ini adalah isyarat kecil persahabatan untuk mengundang mereka. Dia tahu dan mereka sekarang selalu dapat mengandalkan saya untuk dukungan atau bantuan apa pun yang dapat saya berikan.”

Andy Murray is out of Wimbledon in the second round

Wimbledon: Murray tersingkir setelah perlawanan penuh semangat melawan Isner gagal. Perjalanan Andy Murray di Wimbledon telah berakhir di babak kedua meskipun melawan John Isner dengan penuh semangat dalam empat set thriller.

Juara grand slam tiga kali – dua di antaranya datang pada SW19 – tidak akan menambah koleksi keempatnya setelah ia dijatuhkan oleh petenis Amerika dengan servis besar 6-4 7-6 6-7 6-4 di Centre Court pada Rabu.

Namun petenis berusia 35 tahun itu tidak turun diam-diam melawan unggulan nomor 20 itu, memaksakan tie-break pada set ketiga untuk mencegah kemenangan dua set langsung bagi lawannya sebelum akhirnya memudar di set keempat.

Bagi Murray, ini menandai jalan keluar paling awal dalam karir Wimbledonnya, setelah sebelumnya selalu mencapai babak ketiga di level senior.

Meskipun tidak pernah tertinggal lebih dari dua game di belakang Isner di sepanjang kontes, pemain Skotlandia itu secara krusial tidak pernah mampu mematahkan servis.

Isner melepaskan 36 ace yang menakjubkan, termasuk tiga ace berturut-turut di game terakhir pertandingan untuk menempatkannya di ambang kemenangan, sebelum pukulan backhand yang rapi di atas net memastikan kesepakatan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.